Weimar

Temukan Weimar Berlin

Hidup adalah Kabaret, sobat tua

Periode Weimar berlangsung dari tahun 1918 hingga 1933. Setelah kekalahan Jerman di PD 1, Kaiser turun tahta dan Jerman dipaksa untuk bertanggung jawab penuh atas perang tersebut. Beban keuangan menyebabkan hiperinflasi, seperti yang pasti Anda ingat dari sekolah. Terlepas dari kekacauan politik dan ekonomi, budaya Jerman tumbuh subur selama Roaring Twenties.

Budaya Weimar mengingatkan kita pada kabaret yang dipenuhi asap, arsitektur Bauhaus, film-film inovatif, dan adegan gay pertama yang lengkap dan terlihat di dunia. Berlin, cukup sederhana, dipenuhi dengan bar gay selama era Weimar. Itu adalah masa dekaden di mana eksperimen sosial dan seksual menjadi urutan hari ini.

Goodbye To Berlin oleh Christopher Isherwood, yang kemudian diadaptasi ke layar sebagai Cabaret, menangkap energi kinetik dari Weimar Berlin. Berlin adalah kota paling liberal di dunia. Sedihnya, hidup bukanlah kabaret - lagunya seharusnya ironis, Anda tahu. Kebangkitan Hitler pada tahun 1933 mengakhiri era Weimar, dan babak tergelap Jerman pun dimulai.

Hari ini Berlin dianggap sebagai kota paling liberal di Eropa dan mungkin di dunia. Ini pasti kota yang paling aneh. Semangat era Weimar bertahan melampaui era Nazi dan berkembang hingga hari ini. Jika tidak ada Weimar, tidak akan ada Berghain.

Bayangkan Marlene Dietrich in the Blue Angel menyanyikan Falling In Love Again, atau Liza menyanyikan Money Money Money. Itulah budaya Weimar. Cerdas, ironis, fatalistik, dan sangat cantik. Semangat itulah yang menarik banyak dari kita ke Berlin. Kombinasi budaya tinggi dan hedonisme liar. Lantas, masihkah Anda melihat jejak-jejak era Weimar di Berlin saat ini? Anda pasti bisa, Mein Herr. Berikut panduan kami untuk Realitas Weimar di Berlin.

Berlin

Bioskop Babylon

Bioskop berkembang di era Weimar. Pikirkan Metropolis Fritz Lang, Das Cabinet des Dr Caligari dan kolaborasi Marlene Dietrich dengan Josef Von Sternberg. Greta Garbo bahkan pergi ke Weimar Berlin untuk membuat film Jerman sebelum pindah ke Hollywood. Sinema Jerman, untuk waktu yang singkat, paling signifikan secara budaya, sebelum dikalahkan oleh bioskop Amerika.

Kunjungi Bioskop Babylon di dekat Rosa-Luxemburg-Platz. Dibuka pada tahun 1929 di puncak era Weimar. Tanda neon di atas pintu masuk membawa Anda kembali ke Berlin tahun 1920-an.

Berlin

Bar gay di Weimar Berlin

Diperkirakan ada lebih dari 100 bar dan klub gay di Weimar Berlin. Ada banyak waria - mungkin lebih banyak daripada yang akan Anda temukan di New York hari ini. Dengan begitu banyak kabaret, itu adalah waktu yang tepat untuk seni pertunjukan. Drag queens memiliki tempat yang tak terhitung jumlahnya untuk mengasah keahlian mereka. Media gay dan lesbian juga berkembang pesat. Ada banyak jurnal yang didedikasikan untuk adegan gay. Dokter Yahudi Magnus Hirschfeld memimpin salah satu gerakan hak sipil gay pertama. Tidak ada kota yang memiliki pemandangan gay yang dinamis sampai San Francisco pada tahun 1970-an. Adegan gay Weimar adalah pengingat bahwa hak-hak sipil dapat dimenangkan dan dikalahkan.

Semua klub gay Weimar ditutup selama periode Nazi. Anda dapat melihat sekilas klub gay Weimar di Eldorado Berlin. Eldorado sekarang menjadi supermarket. Namun, roh Eldorado tetap hidup. Itu terletak di Schoneberg, jantung adegan gay hari ini di Berlin.

Das Bauhaus-Arsip / Museum untuk Gestaltung

Das Bauhaus-Arsip / Museum untuk Gestaltung

Bauhaus adalah gaya arsitektur yang mendominasi di era Weimar. Das Bauhaus-Archiv / Museum für Gestaltung adalah koleksi seni dan desain Bauhaus terbesar. Sekolah Bauhaus tahun 1920-an adalah perguruan tinggi seni dan desain paling berpengaruh di abad ke-20. Anda dapat mengikuti tur Bauhaus dan mempelajari lebih lanjut tentang gaya yang membantu membentuk Berlin di era Weimar dan saat ini.

Kepala Sekolah Kreuzberg

Kepala Sekolah Kreuzberg

Prinzipal Kreuzberg adalah bar dan kabaret yang menciptakan kembali semangat era Weimar. Anda dapat melihat pertunjukan Burlesque di kota yang menciptakan estetika. Dita Von Teese dan Boneka Dresden adalah aksi penghormatan kontemporer untuk gaya kabaret keriting yang muncul di Weimar Berlin. Prinzipal Kreuzberg sedikit mahal tapi sepadan untuk malam Berlin Noir.

Museum Bröhan

Museum Bröhan

Bröhan-Museum menampung beberapa karya seni Weimar terbaik Berlin. Ketika Nazi berkuasa, mereka melarang dan secara ritual menghancurkan seni yang mereka anggap menyimpang. Sebagian besar diciptakan di era Weimar yang menyimpang. Museum ini memiliki koleksi lukisan Art Deco dan Fungsionalisme yang sangat baik dari tahun 20-an dan 30-an.

Galeri Berlinische

Bisa dibilang galeri seni paling terkenal di Berlin, Berlinische Galerie sangat layak untuk dikunjungi. Ini memiliki banyak pilihan karya seni modern. Pameran 'Seni di Berlin 1880-1980' mencakup era Weimar.

Buku dan musik Weimar

Untuk membangkitkan selera makan Anda sebelum perjalanan, lihat cerita Christopher Isherwood di Berlin. Novel dan cerpen yang ditulisnya tentang Weimar Berlin dikumpulkan dalam satu volume. Mereka termasuk Goodbye to Berlin dan Mr. Norris Changes Trains. Novel-novel ini menawarkan wawasan seorang novelis gay Inggris yang menjadikan Berlin rumahnya di era Weimar. Dia mencatat adegan klub yang menakjubkan dan mengantisipasi kebangkitan Nazi.

Ute Lemper adalah penyanyi Jerman kontemporer dengan pemahaman ilmiah tentang musik dan budaya Weimar. Dia mengumpulkan lagu-lagu Weimar terbaik di albumnya, Lagu Berlin Cabaret. Dia merekam dua versi album, satu dalam bahasa Jerman dan satu lagi dalam bahasa Inggris. Dengarkan suaranya yang memukau dan lakukan perjalanan kembali ke masa lalu ke bar kabaret di Weimar Berlin.

bergabung dengan Travel Gay Buletin

What's On Today

Lebih Banyak Berita Perjalanan Gay, Wawancara dan Fitur

Tur Terbaik Di Berlin

Jelajahi pilihan tur di Berlin dari mitra kami dengan pembatalan gratis 24 jam sebelum tur Anda dimulai.

Grafik pengalaman terbaik in Berlin untuk perjalanan AndaDapatkan Panduan Anda

Buku A Travel Gay Hotel yang Disetujui