LGBT + Landmark di London

LGBT + Landmark di London

LGBT + landmark di salah satu kota paling gay di dunia

London telah menjadi pusat budaya LGBT + sejak abad ke-18 ketika pub dan kedai kopi menjadi populer di kalangan pria gay yang mencari koneksi yang dikenal sebagai Rumah Molly. Orang-orang LGBT + terus mencari perlindungan di kota sejak itu, membentuk komunitas dan meninggalkan jejak mereka di jalan-jalan ibu kota. Namun, baru pada paruh kedua abad ke-20 mereka yang tidak mengidentifikasi diri sebagai heteroseksual dan cisgender dapat hidup secara terbuka dan terbuka. Ini berarti bahwa London adalah harta karun landmark LGBT +, tidak hanya menunjukkan keberanian dan kebanggaan populasi LGBT + kota tetapi juga sejarahnya yang lebih awal dan lebih rahasia.

Patung Alan Turing

Kebanyakan orang akan mengenali nama Alan Turing, dan sebagian besar mungkin juga akan mengetahui karya komputasi perintisnya yang banyak dikutip sebagai kekuatan pendorong di balik kekalahan sekutu Nazi Jerman. Namun, pada tahun 1952, hanya tujuh tahun setelah kejeniusannya menyelamatkan negara, Alan Turing dituntut atas tindakan homoseksual. Turing setuju untuk menjalani kebiri kimia sebagai alternatif dari penjara, namun tekanan fisik dan mental dari prosedur biadab terlalu besar bagi Turing, yang akhirnya bunuh diri hanya 16 hari sebelum ulang tahunnya yang ke-42.

Selain pengampunan resmi oleh perdana menteri, Turing diperingati hari ini tetapi patung di St Mary's Terrace, Paddington dan pengunjung sering meninggalkan bunga dan pesan untuk ikon LGBT + asli ini.

Rumah Virginia Woolf

bergabung dengan Travel Gay laporan berkala

Rumah Virginia Woolf

Virginia Woolf dianggap oleh banyak orang sebagai salah satu penulis modernis terpenting abad ke-20 dan karyanya yang paling terkenal dianggap pendukung sastra Inggris. Namun, itu adalah novel Woolf tahun 1928, Orlando dan cerita serta surat yang menginspirasinya yang membuat banyak rumahnya menjadi landmark LGBT +.

Orlando terinspirasi oleh 10 tahun perselingkuhan Woolf dengan sesama novelis London Vita-Sackville West. Meskipun kedua wanita tersebut menikah dengan pria, mereka terlibat dalam hubungan yang penuh gairah dan terlarang yang dimulai setelah bertemu di sebuah pesta pada tahun 1922.

Virginia Woolf tinggal di beberapa rumah di London dan orang-orang yang tertarik dapat mengunjungi rumah masa kecilnya di Kensington serta rumah Tavistock Square di mana dia menulis Nyonya Dalloway.

Lapangan Highbury

Lapangan Highbury

Pada November 1970 lebih dari 100 anggota Front Pembebasan Gay mengadakan apa yang sering diyakini sebagai protes hak-hak gay pertama Inggris di Highbury Fields di Islington. Kelompok tersebut berdemonstrasi menentang penjebakan polisi Louis Eakes, seorang anggota terkemuka dari komunitas LGBT + setempat. Banyak yang memuji peristiwa malam itu di Highbury Fields sebagai katalisator untuk gerakan hak-hak gay yang mengikutinya.

Pada tahun 2000, sebuah plakat diresmikan di taman untuk memperingati upaya orang-orang yang membela diri mereka sendiri dan menunjukkan keberanian yang mengagumkan malam itu dan selama kampanye untuk pembebasan gay. Plakat ini adalah salah satu landmark LGBT + paling signifikan dan kunjungan yang berharga, Highbury Fields di sekitarnya adalah tempat yang santai dan indah di tengah kebisingan ibu kota.

Gays toko buku Word Landmark LGBT

Gays di toko buku Word

Banyak penggemar film LGBT + akan langsung melihat toko buku Gays the Word dari film 2014 Pride. Berdasarkan peristiwa nyata, film tersebut menggambarkan toko buku tersebut sebagai tempat pertemuan Gays dan Lesbians Support the Miners, salah satu kelompok hak asasi LGBT paling awal dan paling berpengaruh di Inggris. Gays the Word adalah satu-satunya toko buku di Inggris yang didedikasikan untuk menyediakan materi yang berfokus pada LGBT + dan sejak dibuka pada 1979 telah menjadi pusat budaya queer di ibu kota. Meskipun menghadapi banyak kemunduran termasuk inflasi sewa yang ekstrim, serangan kebencian dan penurunan langkah kaki, Gays the Word terus menawarkan berbagai buku LGBT + dari seluruh dunia.

Admiral Duncan Pub, Landmark LGBT

Laksamana Duncan Pub

Salah satu bar gay pertama di Inggris, the Pub Admiral Duncan melayani pelanggan pertamanya pada tahun 1832 dan dibentuk oleh lokasinya di Soho menjadi salah satu pub gay terbaik di kota. Pub menjadi berita utama ketika menjadi tempat serangan homofobia terburuk di negara itu pada tahun 1999. Bom paku yang meledak di dalamnya menewaskan 3 orang dan melukai 70. Pengunjung pub hari ini akan melihat lampu gantung peringatan yang tergantung di bar serta sebuah plakat di dekat St Anne's Gardens.



Meskipun diserang, Admiral Duncan masih menjadi landmark yang populer dan semarak di Soho yang ikonik dan terkenal karena suasananya yang ramah dan bersahabat serta pertunjukan kabaret mingguannya.

Landmark LGBT

Patung Oscar Wilde

Percakapan dengan Oscar Wilde terungkap pada tahun 1998 di pusat kota London. Patung ini adalah salah satu landmark LGBT + terbaru di London dan menampilkan patung Wilde yang sedang merokok dan menghadap ke bagian instalasi yang dirancang untuk memungkinkan orang yang lewat untuk berhenti, duduk, dan melakukan "percakapan" dengan sastrawan dan legenda LGBT + itu sendiri.

Meskipun menghasilkan karya puisi yang tak terhitung jumlahnya, Oscar Wilde menghabiskan dua tahun di penjara dan tiga tahun di pengasingan saat menjadi gay adalah ilegal. Patung itu berada di tepi area teater London, lokasi penting dalam kehidupan penulis drama terkemuka.

Baca lebih banyak: Lingkungan paling keren di London.


Diterbitkan: 09-Jul-2020 oleh George Pizani | Terakhir Diperbarui: 30-Sep-2020
di: gay london


Wisata dan Pengalaman London

Jelajahi pilihan tur pilihan kami di London dari mitra kami dengan pembatalan gratis 24 jam sebelum tur Anda dimulai.


Hotel London yang Ditampilkan