Gay Jakarta · Panduan Kota

Gay Jakarta · Panduan Kota

Berencana liburan ke Jakarta? Maka halaman panduan kota gay Jakarta kami adalah untuk Anda.

Berita Terkini virus corona: Harap dicatat bahwa beberapa tempat mungkin ditutup sesuai dengan saran pemerintah daerah. Silakan periksa situs web venue sendiri untuk jam buka dan informasi terbaru sebelum melakukan perjalanan Anda. Tetap aman dan ikuti panduan otoritas setempat untuk meminimalkan risiko penularan virus.

jakata-di-malam

Jakarta

Dengan Indonesia yang kini mapan sebagai kekuatan ekonomi terkemuka di Asia Tenggara, tidak mengherankan jika ibu kotanya, Jakarta, adalah salah satu kota dengan pertumbuhan tercepat di seluruh Asia.

Sebuah tempat peleburan sejati budaya Indonesia, kota ini memiliki reputasi sebagai kota yang ramah dan bersahabat, dengan pusat perbelanjaan yang luar biasa dan kehidupan malam yang trendi, sekaligus menjadi salah satu kota yang paling padat dan menantang untuk bepergian.

Terletak di barat laut pulau Jawa, Jakarta adalah pusat komersial, politik dan budaya, negara berpenduduk terbesar keempat di dunia.

bergabung dengan Travel Gay laporan berkala

Pertumbuhan pesat Jakarta telah menjadikannya kota terbesar di Asia Tenggara, dengan total populasi kota lebih dari 10 juta, dan wilayah metropolitan yang lebih luas, 28 juta orang yang mengejutkan.

 

Hak Gay di Indonesia

Aktivitas seksual sesama jenis adalah resmi di Indonesia (usia persetujuan adalah 18), tetapi tidak ada undang-undang kesetaraan untuk warga negara LGBT, tidak ada perlindungan hukum untuk pasangan sesama jenis dan tidak ada perlindungan diskriminasi. Ini mencerminkan kebiasaan tradisional setempat yang dipegang secara luas dan tidak mungkin berubah dalam waktu dekat. Meskipun demikian, komunitas LGBT di Indonesia menjadi semakin terlihat dan aktif secara politik.

Provinsi Aceh dan Sumatra Selatan diizinkan oleh pemerintah Indonesia untuk memperkenalkan Hukum Syariah di 2002, meskipun hanya berlaku untuk penduduk Muslim. Ini kriminalisasi menjadi gay di provinsi-provinsi ini ... jadi sebaiknya jangan pergi ke sana.

Bahkan di Jakarta, klasifikasi resmi untuk semua komunitas LGBT adalah 'cacat mental'. Ada beberapa kasus diskriminasi dan pelecehan, yang ditujukan pada orang-orang transgender pada khususnya. Tidak ada pedoman hukum tentang HIV / AIDS dan ada kemungkinan ditolak masuk pengunjung dianggap HIV + (yaitu bepergian dengan obat-obatan).

Pada catatan yang lebih positif, Lambda Indonesia adalah gerakan gay dan lesbian tertua dan paling mapan di Asia Tenggara, dan banyak kelompok LGBT yang aktif di seluruh negeri mampu memberikan konseling HIV / AIDS setidaknya.

Sejak awal 2016, wacana dan debat publik tentang isu LGBT semakin intensif. Sejumlah acara yang digelar aktivis LGBT diganggu polisi.

Di 2017 sejumlah tempat gay populer di Jakata telah digerebek dan ditutup oleh polisi.

Gay Indonesia menghadapi tantangan yang semakin besar dalam kehidupan sehari-hari mereka. Pelancong gay ke Jakarta seharusnya tidak mengalami masalah. Namun, menunjukkan kasih sayang di depan umum antara pasangan sesama jenis (seperti berciuman atau berpegangan tangan di depan umum) harus dihindari.

 



Adegan Gay

Terlepas dari pertumbuhan Jakarta yang cepat dan pandangan dunia yang semakin global, tindakan polisi baru-baru ini terhadap komunitas LGBT telah menghasilkan penutupan banyak tempat yang paling mudah diakses oleh wisatawan.

Pada hari Minggu 21st Mei 2017, Polisi menggerebek Atlantis Sauna, menahan orang-orang 140 untuk diinterogasi. Dari jumlah tersebut, sejumlah tempat ditangkap karena dugaan pelanggaran terkait pornografi.

Polisi diduga mengambil foto dari beberapa yang ditahan baik telanjang atau berpakaian sebagian dan kemudian membagikan gambar secara online dan ke media.

Kelompok Hak LGBTI, Arus Pelangi mengutuk penggerebekan dan penyebaran gambar yang mengatakan bahwa tindakan polisi itu ilegal dan tidak manusiawi. Baca pernyataannya di sini.

Pada Oktober 2017, Polisi menggerebek dan menutup T1 Sauna di Jakarta. Baik penduduk lokal maupun orang asing ditahan oleh polisi.

 

Menuju Jakarta

Bandara Internasional Soekamo-Hatta melayani semua lalu lintas penerbangan internasional dan domestik ke Jakarta, dan terletak 20 km di barat laut kota. Bandara ini memiliki tiga terminal dengan layanan antar-jemput dasar yang menghubungkannya (naik taksi jika Anda sedang terburu-buru).

Bus antar-jemput hotel adalah pilihan yang baik untuk pergi dari bandara ke tujuan akhir Anda, terutama karena banyak hotel yang menawarkan ini sebagai layanan gratis. Jika gagal, Anda dapat naik bus antar-jemput bandara atau taksi.

Bus antar jemput DAMRI yang sering akan mengantar Anda ke pusat kota dalam waktu sekitar 30 menit dengan tarif Rp 25,000. Layanan ini dapat diandalkan dan busnya ber-AC, serta terhubung ke berbagai tujuan kota termasuk Segitiga Emas (pusat kota).

Pemesanan taksi dari dalam terminal akan memastikan layanan premium dengan antrian minimal dan kendaraan berkualitas untuk membawa Anda langsung ke pusat kota - dengan harga sekitar Rp 175,000.

Tarif taksi standar berkisar antara Rp 70,000 hingga 120,000 ke pusat kota - perbedaan harga mencerminkan kualitas perusahaan taksi yang Anda pilih. SilverBird, Bluebird dan Ekspress memiliki layanan paling andal. Pastikan untuk menghindari banyaknya calo taksi dan pembawa bagasi, dan langsung menuju ke jajaran perusahaan taksi resmi.

 

Bepergian di Jakarta

Ini tidak diragukan lagi akan menjadi aspek paling menantang selama Anda tinggal di Jakarta. Kota ini memiliki reputasi yang tidak menyenangkan untuk lalu lintas terburuk sejauh ini di Asia Tenggara (dan itu berarti lebih banyak lalu lintas daripada yang Anda tahu ada yang menyumbat jalan-jalan di kota yang satu ini!). Lebih buruk lagi, tata letak kota ini tidak bisa dipahami saat Anda pertama kali tiba.

Kemacetan lalu lintas telah mendorong banyak penumpang naik kereta, dan sistem angkutan bus cepat berkembang secara bertahap. Selain itu, setelah bertahun-tahun tertunda, sistem monorel untuk Segitiga Emas telah mulai dibangun (Oktober 2013) akan beroperasi pada tahun 2017.

Sebagian besar pengunjung memilih taksi untuk berkeliling yang setidaknya murah. Perusahaan taksi paling andal di kota ini adalah Blue Bird dan Express. Taksi mana pun yang Anda gunakan, bersikeras bahwa argo telah menyala. Jika tidak, naik taksi lain atau berisiko ditipu.

Pilihan lain adalah 'Bajaj' (tuk-tuk oranye terang) yang bagus untuk kecepatan, karena mereka melewati lalu lintas lebih cepat, meski tidak terlalu bagus untuk kenyamanan. Mereka beroperasi tanpa meteran jadi pastikan untuk menawar dan menyetujui harga sebelum Anda berangkat. Ada juga banyak ojek, paling cocok untuk lompat cepat dari A ke B dan saat Anda harus pergi ke suatu tempat dengan cepat. Meminta helm untuk meminimalkan risiko dan menyetujui harga di muka.

 

Tempat Menginap di Jakarta

Untuk daftar hotel Jakarta yang direkomendasikan untuk pelancong gay, kunjungi kami Halaman Hotel Gay Jakarta.

 

Hal-hal yang Dapat Dilihat & Dilakukan

Jakarta Pusat:

Lapangan Merdeka (alun-alun kota terbesar di dunia) dan Monumen Nasional (MONAS) - dibangun untuk memperingati kemerdekaan Indonesia, adalah tempat yang baik untuk memulai (digambarkan di atas).

Museum Nasional - Museum yang luar biasa untuk gambaran sejarah Indonesia.

Masjid Istiqal - Masjid terbesar di Asia Tenggara dan salah satu yang paling mengesankan.

Katedral Jakarta - Salah satu contoh arsitektur Gotik di Jakarta.

Bunderan HI - tempat untuk mencicipi mal kelas atas Jakarta Grand Indonesia dan Plaza Indonesia.

Jalan Jaksa - Jalan backpacker utama dengan banyak hotel dan restoran murah.

 

Jakarta Barat:

Jakarta Batavia (Kota Tua) - satu-satunya kawasan kota tua di kota dengan bangunan kolonial Belanda. Makanan jalanan yang enak, seni dan kerajinan, museum dan kafe lokal.

Glodok - Kota Cina Jakarta dengan kuil Cina kuno dan berbagai macam makanan Cina.

Mall Taman Orchard - pusat perbelanjaan terbesar di kota, juga terletak di bagian kota ini.

 

Jakarta Selatan:

Kawasan perumahan dan bisnis yang makmur, dengan banyak hotel, restoran, dan mal kelas atas.

Kemang - jalan terkenal yang dipenuhi dengan restoran dan butik

 

Jakarta Utara:

Art 1 Museum Baru - kompleks seni baru yang keren di Kemayoran, dengan koleksi permanen seniman Indonesia yang sudah mapan dan pameran seniman Indonesia dan internasional kontemporer dan baru.

Kota Tepi Teluk Ancol - Kawasan wisata terbesar di Asia yang menampilkan taman hiburan Dreamland, Sea World, pasar seni, taman eko, dan pantai.

Pelabuhan area dan pintu gerbang ke Pulau Seribu - setidaknya beberapa ratus, menarik banyak wisatawan karena taman laut dan hotel resornya.

 

Kapan Kunjungi

Iklim di sini tropis dan lembab sepanjang tahun, dengan perubahan suhu minimal, panas terus-menerus, sangat dekat dengan ekuator. Waktu terbaik untuk menghindari adalah musim hujan, dari Desember hingga Maret, ketika banyak bagian kota yang lebih rendah banjir (terutama di distrik utara) di musim hujan lebat.

 

Visa

Sebagian besar wisatawan Barat dapat memperoleh visa pada saat kedatangan dengan biaya $35, atau Anda dapat memperoleh visa terlebih dahulu dari kedutaan Indonesia mana pun. Bukti pengembalian ke titik asal diperlukan dan sering diperiksa. Pengunjung dari Brunei Darusaalam, Kamboja, Malaysia, Singapura, Thailand, Filipina, Vietnam, Hong Kong SAR, Makau SAR, Chili, Maroko, Ekuador dan Peru bisa mendapatkan akses bebas visa 30 hari.

Jika Anda bermaksud untuk mendapatkan visa pada saat kedatangan, sangat penting untuk memeriksa bahwa paspor Anda memiliki masa berlaku minimal 6 bulan dan memiliki satu halaman kosong dan bahwa Anda memiliki tiket pesawat pulang pergi.

 

Uang

Mata uang Indonesia adalah Rupiah. ATM banyak tersedia di seluruh Jakarta. Kartu debit dan kredit juga diterima secara luas, meskipun perlu diketahui bahwa kloning dan penipuan kartu adalah masalah besar di negara ini.

 

Poin Lain yang Perlu Disebutkan

Perjudian ilegal di mana-mana di Indonesia.

Jangan terlibat dengan obat-obatan terlarang. Pihak berwenang tidak memiliki kebijakan toleransi dan mereka yang tertangkap menghadapi hukuman penjara yang lama atau hukuman mati. Polisi menggerebek tempat-tempat yang sering dikunjungi orang asing, khususnya di Bali.

Penting untuk menghormati tradisi, hukum, dan agama setempat dan menyadari tindakan Anda untuk memastikan bahwa hal itu tidak menyinggung perasaan, terutama selama bulan suci Ramadhan.

Pertama kali diterbitkan: Oktober 2013
Pembaruan terbaru: Mei 2017

Apakah ada yang salah?

Apakah kita kehilangan tempat baru atau apakah ada bisnis yang tutup? Atau apakah ada yang berubah dan kami belum memperbarui halaman kami? Harap gunakan formulir ini untuk memberi tahu kami. Kami sangat menghargai masukan Anda.